Khamis, 20 Disember 2007

Salam Aidiladha

Sudah sebulan aku tidak mengemas kini blog ini. Kebelakangan ini aku jarang berpeluang untuk memasuki dunia siber. Sambungan Internet di pejabat sudah hampir tiga bulan bermasalah. Hampir naik bosan cuba menghubungi pihak yang sepatutnya menguruskan perkara ini, namun masih belum ada tindakan yang diambil.

Di rumah pula, aku jarang menggunakan komputer dan Internet semenjak kelahiran putera keduaku tiga bulan lalu. Ini kerana banyak masa di rumah aku luangkan melayan keletah anak-anak. Hanya sesekali aku akan bersengkang mata di hadapan komputer sama ada untuk menyiapkan kerja atau karya.

Satu-satunya peluang yang aku ada untuk memasuki dunia siber sekarang ini adalah apabila aku singgah di kafe siber. Itu pun sekadar untuk menyemak e-mel, melayari beberapa blog dan jika ada masa, mengemas kini blog utama aku iaitu TeropongSkop.

Dan jarang-jarang aku akan dapat meluangkan masa di dalam dunia siber dari rumah seperti malam ini. Justeru, di dalam kesempatan ini, aku ingin merakamkan ucapan "Salam Aidiladha" buat sahabat-sahabat penulis, pengunjung-pengunjung blog ini dan semua Muslimin dan Muslimat. Bagi yang belum ke Tanah Suci Makkah al-Mukaramah bagi menunaikan Rukun Islam yang kelima, marilah kita sama-sama berdoa agar kita akan dipanjangkan umur, diberikan kesihatan dan dianugerahkan kemampuan untuk menjadi tetamu Allah SWT. Bagi yang sedang berada di Tanah Suci sekarang ini, didoakan moga akan beroleh haji yang mabrur. Bagi yang menjalankan ibadah korban, semoga ibadah ini diterima dan beroleh pahala yang besar.

Walau apa sekalipun, marilah kita berdoa semoga kita mampu menghayati dan menterjemahkan erti pengorbanan yang sebenar seperti yang dilakukan oleh Nabi Allah Ibrahim dan Nabi Allah Ismail. Semoga keimanan dan ketakwaan kita bertambah utuh, insya-Allah.

Selasa, 20 November 2007

Kembali

Pertama sekali jutaan maaf dipinta buat semua. Ada pun aku menyepi sekian lama kerana keadaan kesihatan diri yang tidak mengizinkan untuk aku melakukan aktiviti di blog. Bagi yang kerap singgah di sini sekalipun tidak ada catatan baru, aku ucapkan ribuan terima kasih di atas kesudian kalian untuk menjengah teratak buruk ini.

Walau bagaimanapun, alhamdulillah, keadaan kesihatan diri ini telah pun beransur pulih. Insya-Allah aktiviti blog ini akan dapat diteruskan.

Alhamdulillah, ada hikmah di sebalik semua yang berlaku. Setidak-tidaknya aku berjaya menyiapkan novel kedua iaitu "Transgenesis." Insya-Allah jika semuanya berjalan baik, "Transgenesis" akan menemui pembaca selewat-lewatnya pada pertengahan 2008. Dan jika "Transgenesis" mendapat sambutan pembaca, kisah ini akan dijadikan satu siri. [Untuk makluman, tajuk penuh "Transgenesis" adalah "Transgenesis: Bisikan Rimba"].

Aku juga telah memulakan penulisan untuk antologi novel pendek (nopen). Aku sedang menulis tiga nopen yang bertajuk "Menagih Janji Langit Malam," "Mencari Nessie" dan "Koloni 1974." Mengikut perancangan, nopen-nopen ini akan digabungkan dengan tiga lagi nopen karya Izza Aripin. Jika semuanya berjalan lancar, insya-Allah aku akan dapat menyiapkan semua nopen ini menjelang akhir bulan ini.

Selesai sahaja projek nopen ini, aku akan duduk bersama adik Fikri untuk menyiapkan projek memoirnya yang bertajuk "Echoes of My Heart." Kami berharap akan dapat melancarkan memoir ini menjelang ulang tahun ketiga adik Fikri mendapat jantung mekanikal pada pertengahan tahun hadapan, insya-Allah.

Aku punya beberapa lagi projek penulisan yang menanti. Di antaranya adalah sekuel kepada Ombak Senja dan sebuah novel yang berlatarbelakangkan suasana kemerdekaan.

Walau apa sekalipun, aku berdoa agar aku diberikan kesihatan dan kekuatan untuk menyiapkan semua projek penulisan ini. Amin!

Isnin, 15 Oktober 2007

SMS pengganti diri

Dengan perkembangan pesat teknologi, kita dihidangkan dengan satu lagi kaedah untuk menyampaikan ucapan salam Aidilfitri kepada saudara-mara dan rakan taulan. Kemudahan sistem pesanan ringkas atau SMS memberikan kita peluang untuk berinteraksi menjelangnya 1 Syawal.

Seperti tahun-tahun yang lalu, aku banyak menerima ucapan salam Aidilfitri menerusi SMS menjelang 1 Syawal pada tahun ini. Ada yang ringkas tetapi dalam maknanya. Ada yang berbentuk pantun. Ada pula yang berbentuk madah pujangga. Ada juga yang berbentuk nasihat dan ingatan. Malah, ada yang berbentuk doa.

Di antara SMS yang aku terima, ada beberapa yang menarik perhatian. Justeru, aku ingin kongsikan dua SMS yang aku rasa punya makna yang mendalam.

  1. Biar renggang di fana dunia, biar hina di mata manusia, biar semangat semakin tua, biar harta semakin tiada, biar akal semakin berusia, biar jauh kedudukan kita, biar jurang pangkat kita. Jangan tergadai silaturrahim antara kita.
  2. Insan lupa, lalu salah. Insan mulia, lalu pemaaf. Aidilfitri mengembalikan insan kepada fitrahnya.
Pasti banyak lagi kiriman SMS yang menarik dan kreatif serta punya maksud yang bermakna. Mungkin ada di antara pengunjung blog ini boleh kongsikan SMS-SMS yang menarik untuk tatapan kita bersama.

Rabu, 10 Oktober 2007

Sepuluh jari disusun

Buat semua pengunjung blog ini, bersempena dengan 1 Syawal yang bakal menjelang tidak berapa hari sahaja lagi, aku ingin mengambil kesempatan ini untuk menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf andai berlaku perkara yang menyinggung perasaan atau mengguris hati. Sesungguhnya aku hanya insan biasa yang tidak dapat lari dari salah dan silap. Mungkin ada yang dicoretkan di dalam blog ini mengundang rasa tidak senang.

Justeru, di dalam suasana lebaran ini, marilah kita bermaaf-maafan dan mempereratkan silaturrahim sekalipun perkenalan kita hanya di dunia siber.

Salam Aidilfitri, maaf zahir dan batin dari Amir Husaini dan keluarga.

Sabtu, 6 Oktober 2007

Inilah kisahku [Bahagian 8]

Apabila aku meninggalkan institusi pemikir Islam yang menjadi tempat aku mencari rezeki selama hampir 7 setengah tahun itu, aku terfikir kembali untuk menerbitkan Ombak Senja. Ini ditambah pula dengan dorongan novelis Izza Aripin yang menggalakkan supaya aku menerbitkan naskhah tersebut walaupun usianya sudah menghampiri satu dekad.

Setelah berfikir masak-masak, akhirnya aku memberanikan diri menghantarkan manuskrip Ombak Senja kepada Utusan Publications and Distributors tanggal 28 Jun 2006. Ketika itu aku telah memberikan tajuk baru untuk novel ini iaitu Stigma.

Berita gembira aku terima pada 8 September 2006. Manuskrip tersebut telah diterima untuk diterbitkan di bawah imprint TintaRona. Pada 7 Disember 2006 pula, aku diminta memikirkan tajuk lain bagi novel ini kerana penerbit merasakan tajuk Stigma tidak begitu sesuai. Ironinya, daripada beberapa tajuk yang dikemukakan, tajuk asal novel ini iaitu Ombak Senja yang menjadi pilihan penerbit.

Dan nama "Amir Husaini" juga lahir pada ketika itu iaitu tanggal 14 Disember 2006. Setelah berbincang dengan penerbit, difikirkan nama ini (yang merupakan nama putera sulungku) mampu menarik perhatian pembaca. Jadi, semenjak itulah aku menggunakan nama pena ini untuk menulis.

Akhirnya, pada bulan Januari 2007, novel Ombak Senja menemui pembaca di pasaran.

[Tamat]

Jumaat, 28 September 2007

Inilah kisahku [Bahagian 7]

Seperti yang aku nyatakan, hanya apabila Rabiatul Adawiyah menyarankan kepadaku supaya dihantar manuskrip Ombak Senja pada tahun 1999, barulah aku memberanikan diri untuk berbuat demikian. Sebagai penulis yang baru menghasilkan karya sulung, aku sedikit sebanyak mempunyai rasa gusar dan tidak yakin. Bolehkah karya aku diterbitkan? Adakah orang akan dapat menerima aku sebagai penulis novel?

Rabiatul Adawiyah memberikan aku nama seorang editor yang bertugas di sebuah syarikat penerbitan novel yang memang terkenal dengan karya-karya "kreatif." Memang syarikat kreatif ini amat dikenali dengan novel-novel popular yang digilai pembaca. Tambahan pula, pada waktu itu (selepas kegawatan ekonomi dan politik yang berlaku pada tahun 1997 dan 1998), tidak banyak syarikat yang berani menerbitkan novel. Jadi, pada suatu hari pada tahun 1999, aku pergi ke pejabat syarikat penerbitan itu di Bangsar. Dengan hati yang berdebar-debar, aku serahkan manuskrip Ombak Senja kepada editor tersebut.

Pada waktu yang sama, seorang lagi rakan sekerja yang pernah bertugas di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), mencadangkan supaya aku menyerahkan manuskrip Ombak Senja kepada DBP. Pun begitu, Kak Wan (panggilan aku kepada rakan sekerja ini) mengingatkan aku yang proses penerbitan di DBP mengambil masa yang lama. Akhirnya, aku membuat keputusan sekadar menyerahkan manuskrip itu kepada seorang editor yang pernah bertugas di DBP iaitu saudara Ali Majod untuk dinilai tetapi bukan untuk diterbit.

Kira-kira dua bulan selepas itu, aku menerima maklum balas daripada syarikat penerbitan di Bangsar. Surat yang aku terima dibuka dengan penuh rasa gundah. Walaupun aku tidak lagi menyimpan surat tersebut, isi kandungannya masih aku ingat sehingga hari ini. Antara lain, surat itu menyatakan bahawa karya aku itu ditolak oleh syarikat itu kerana ceritanya membosankan dan tidak menarik.

Ya, aku tidak nafikan yang aku kecewa dengan kandungan itu. Tetapi aku pasrah kerana aku hanyalah seorang insan yang baru terfikir mahu terjun ke dunia penulisan. Siapalah aku untuk berhujah dengan mereka yang telah lama menilai, menyunting dan menerbitkan novel?

Tidak lama selepas itu, aku terima pula maklum balas daripada saudara Ali Majod. Aku pernah kongsikan maklum balas ini di dalam blog ini pada pertengahan tahun lepas. Pautan ke maklum balas ini boleh didapati dengan mengklik di sini. Agak menarik apabila membaca maklum balas ini kerana ia sama sekali berbeza dengan pandangan syarikat penerbitan di Bangsar itu. Aku fikir mungkin kisah Ombak Senja tidak sesuai dengan sasaran pembaca syarikat tersebut.

Walau bagaimanapun, disebabkan hambatan tugas di institusi pemikir Islam tempat aku bertugas, aku lupakan hajat aku untuk menjadi penulis novel. Manuskrip Ombak Senja aku simpan di dalam laci di pejabat. Dan aku hampir terlupa tentang manuskrip tersebut sepanjang aku bertugas di situ sehingga akhir tahun 2005 yang lalu.

Rabu, 26 September 2007

Opah De Mengulas Ombak Senja

Macam boleh rhyme pula tajuk coretan kali ini - "Opah De Mengulas Ombak Senja." Hehehe...

Walau bagaimanapun, aku ingin merakamkan ucapan penghargaan aku kepada penulis novel yang tidak pernah gagal mengundang senyum dan tawa di wajah pembaca iaitu E.M. Muhammad alias Oshun Muhammad alias Opah De alias OD alias banyak lagi nama-nama lain termasuk nama sebenar di dalam pasport. Jangan marah OD, saja bergurau!

Untuk makluman, ini adalah ulasan keempat untuk novel Ombak Senja yang aku temui. Jadi, tanpa meminta keizinan daripada empunya ulasan, aku memperturunkan ulasan tersebut di bawah untuk tujuan penyerantaraan:

Sebelum membaca novel garapan ahli pemikir yang berbakat besar dalam bidang penulisan ini, OD sudah tahu kisah yang dijadikan landasan Ombak Senja berdasarkan entri di blog penulis.

Dalam novel sulungnya ini, Amir Husaini menjadikan seorang lelaki sebagai pendokong watak utamanya. Hairi, menghidap AIDS kerana memilih jalan yang salah pada suatu ketika dahulu. Hairi pulang ke kampung halamannya, kampung tempat dia dilahirkan, dibesarkan dan kampung tempat ibu bapanya disemadikan, untuk menghabiskan sisa-sisa hidupnya yang tinggal sedikit. Niatnya, di akhir usianya itu dia ingin mencurahkan bakti kepada penduduk kampung itu dan OD rasa, dia juga ingin jasadnya disemadikan di sebelah kubur ibu dan ayahnya.

Namun, hasrat Hairi tidak kesampaian apabila khabar mengenai dirinya yang menghidap AIDS tersebar luas.

Di sini, Amir Husaini memaparkan reaksi pelbagai yang diberikan oleh orang-orang kampung apabila dibentangkan dengan situasi yang mencabar. Penulis memaparkan sikap manusia yang berbeza berdasarkan akal fikiran mereka dan bukan berdasarkan usia atau pelajaran. Segolongan watak dalam Ombak Senja mempunyai akal yang panjang dan berfikiran terbuka. Mereka masih menerima Hairi dengan baik walaupun hati mereka kecewa. Yang selebihnya, sudah dapat kita agak reaksi mereka. OD gesa cucunda membaca sendiri novel ini untuk melihat dengan jelas tindakan mereka terhadap Hairi yang amat merobek perasaan dan jiwa.

Kisah cinta di antara Hairi dan Sofea diselitkan dalam novel ini tetapi tidak terlalu menumpukan kepada kisah cinta mereka sehingga dunia lain di sekeliling kita tidak wujud. Kisah kasih sayang antara manusia juga bijak Amir pamirkan melalui watak Zirul dan Mak Esah terhadap Hairi. Kisah kasih sayang antara manusia dengan TUHAN juga menjadi tonggak dalam novel ini. Kalau tidak kerana keinsafan yang diperoleh Hairi, OD percaya dia akan terus bergelumang dengan dunia PLU-nya. Beberapa bab di akhir cerita mengundang kesedihan di hati OD. Sedih melihat pengorbanan suci seorang wanita terhadap lelaki yang dicintainya, sedih kerana hasrat Hairi tidak kesampaian dek sikap buta hati dan minda manusia, sedih dengan pemergian Hairi yang tiba-tiba (naluri OD tak sempat hendak meneka langsung... sabar-sabar).

Kalau hendak kepuasan membaca kisah sebenar manusia, bacalah novel ini. Garapan Amir Husaini bersahaja, mudah OD membacanya bagai air sungai yang mengalir terus. Tetapi dalam mudah tak mudah itu, Amir Husaini tetap menimbulkan rasa tidak sabar dalam diri OD untuk mengetahui bagaimana sebenarnya Hairi dijangkiti penyakit yang tidak ada ubat di atas muka bumi ini. Amir Husaini tetap menimbulkan rasa marah OD dengan tindak-tanduk manusia terutama di akhir-akhir cerita. Amir Husaini mengajar kita supaya bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan, kerana kita tidak boleh meneka apa yang berlari di akal fikiran manusia di keliling kita. Hairi benar-benar bersedia... itu yang membuatkan OD rasa sebak.

Hanya satu kesilapan teknik yang OD jumpa. Mukasurat 240 perenggan pertama. Agak mengelirukan OD sebab setahu OD, Pak Samad sudah insaf. Rupanya, typo...

Itu hal kecil sahaja. Yang penting, OD puas hati membacanya. Tahniah kepada Amir Husaini. Bila nak keluar buku kedua?

Bintang: ****

Ulasan di atas juga boleh ditatapi di blog OD. Terima kasih OD kerana sudi membaca dan mengulas Ombak Senja. Siap bagi bintang lagi.

Jumaat, 21 September 2007

Akan kembali minggu hadapan

Maaf kerana lama menyepi sekali lagi. Punca aku menyepi kali ini adalah kerana kelahiran putera kedua tanggal 17 September 2007 baru-baru ini. Alhamdulillah, aku panjatkan kesyukuran ke hadrat Allah SWT di atas kelahiran ini. Aku berdoa moga dengan kehadiran Shaikh Ammar Qusyairi di dalam hidupku ini akan menambahkan kebahagiaan dan keceriaan di dalam keluargaku.

Insya-Allah, sekiranya semuanya berjalan lancar, aku akan kembali aktif di dalam dunia siber pada minggu hadapan.

Nota kaki:
Al-Fatihah untuk Allahyarhamah Nurin Jazlin Jazimin, dan takziah untuk keluarganya. Semoga rohnya dicucuri rahmat hendaknya. Dan semoga "manusia bertopengkan syaitan" yang melakukan perbuatan tidak berperikemanusiaan ini dibawa ke muka pengadilan.

Khamis, 13 September 2007

Inilah kisahku [Bahagian 6]

Dari mana datangnya idea untuk Ombak Senja? Mengapa aku pilih tajuk Ombak Senja? Mengapa aku pendamkan Ombak Senja begitu lama sebelum diterbitkan sekalipun manuskrip ini siap pada tahun 1997? Ini merupakan di antara soalan yang kerap dilontarkan.

Idea untuk Ombak Senja (novel) sebenarnya lahir apabila aku membuat penyelidikan mengenai HIV/AIDS untuk satu makalah yang aku tulis pada awal tahun 1997. Penyelidikan ini membuka mata aku tentang stigma masyarakat yang begitu mendalam terhadap mereka yang mempunyai HIV/AIDS. Jadi novel ini aku tulis sebagai satu usaha untuk memupuk kesedaran tentang isu yang masih dianggap sebagai sensitif di dalam masyarakat kita.

Tajuk Ombak Senja dipilih sebagai satu penghormatan atau homage kepada cerpen pertama yang aku tulis. Kebetulan juga aku memang suka pemandangan di tepi pantai apabila senja mula menyingsing. Ini ditambah pula dengan makna metafora yang tersirat di sebalik tajuk ini dengan watak utama kisah ini iaitu Hairi. Kehidupan dan cabaran yang dilalui oleh Hairi penuh dengan seribu satu macam onar dan duri. Kepayahan ini ibarat dilambung ombak yang menghempas pantai. Dan Hairi pula sedang meniti hari-hari terakhir hidupnya. Dalam kata lain, Hairi sedang melalui hari-hari senjanya. Jadi secara simboliknya, Ombak Senja itu menggambarkan cabaran kehidupan yang dilalui Hairi di hujung hayatnya.

Aku sebenarnya mengambil sedikit masa untuk menghantarkan naskhah Ombak Senja ini kepada penerbit. Pada ketika aku benar-benar berpuas hati dengan naskhah yang aku hasilkan ini, aku telah meninggalkan tempat kerja lamaku untuk berhijrah pula ke sebuah institusi pemikir Islam yang terletak di Jalan Duta, Kuala Lumpur. Pada waktu itu, aku tidak pasti sama ada institusi pemikir Islam ini membenarkan pekerjanya untuk menulis karya-karya kreatif ini. Tambahan pula, aku merupakan di antara mereka yang menulis pelbagai makalah ilmiah di samping menghasilkan pelbagai jenis buku. Aku bimbang jika aku terjun ke dalam dunia penulisan kreatif, orang akan jadi keliru. Pasti akan ada yang bertanya, "Siapa dia sebenarnya? Pemikir atau novelis?"

Hakikatnya memang ada yang melontarkan soalan itu kepada aku. Aku dapati di negara ini sukar untuk orang menerima seseorang yang boleh melibatkan diri di dalam pelbagai perkara. Seolah-olah sukar untuk membayangkan seorang yang berkelulusan sains bekerja di sebuah institusi pemikir Islam untuk memberi kefahaman tentang isu-isu semasa yang timbul dan pada waktu yang sama boleh menghasilkan karya kreatif. Ianya seperti suatu perkara yang janggal walhal di Barat kita ada penulis novel yang juga seorang profesional seperti saintis, jurutera dan peguam.

Aku teringat semasa aku dipanggil untuk temu duga, aku telah ditanya berkenaan perkara yang hampir serupa. Mengapa aku suka buat pelbagai perkara yang tiada kaitan di antara satu sama lain? Sudahnya nanti, apa yang aku inginkan dari hidupku? Ketika itu aku tersentak dengan soalan itu tetapi secara spontan aku menjawab, "Jika dulu Tamadun Islam bangga dengan tokoh-tokoh seperti Ibn Sina yang menguasai pelbagai bidang seperti matematik, kimia, perubatan, falsafah, muzik dan sebagainya, mengapa tidak kita ada orang seperti itu pada zaman ini?" Bila aku fikirkan kembali, agaknya jawapan inilah yang menyebabkan aku mendapat kerja di institusi tersohor tersebut.

Berbalik kepada soal menerbitkan manuskrip Ombak Senja. Aku beranikan juga bertanya tentang perkara ini kepada Ketua Pengarah institusi itu pada ketika itu. Baru aku tahu bahawa beliau juga pernah menghasilkan karya-karya kreatif terutamanya semasa waktu dia berada di Universiti Al-Azhar. [Malah ketika aku bertemu dengannya baru-baru ini, dia masih lagi aktif menghasilkan karya-karya kreatif]. Ketuaku tidak ada halangan untuk aku bergelumang di dalam dunia penulisan kreatif, malah dia sendiri menggalakkannya.

Jadi pada awal tahun 1999, atas galakan novelis yang kini dikenali sebagai Rabiatul Adawiyah, aku telah menghubungi sebuah syarikat penerbitan untuk menghantar manuskrip tersebut untuk dipertimbangkan.

[Bersambung...]

Rabu, 12 September 2007

Kenangan Ramadan

Esok umat Islam akan menunaikan kewajipan Rukun Islam iaitu berpuasa di bulan Ramadan yang penuh berkat ini. Setiap kali Ramadan menjelang, pasti aku akan teringat kenangan berpuasa di perantauan. Lima tahun berturut-turut bermula tahun 1992 hinggalah 1996, aku telah menjalani ibadah puasa yang difardukan ini di tempat orang.

Langside College yang terletak di Mount Florida, Glasgow

Tahun 1992 merupakan tahun pertama aku berpuasa tanpa keluarga di sisi. Ketika itu, aku masih menjalani pengajian asasi di Langside College, Glasgow dan aku tinggal bersama keluarga angkat Scotland yang berketurunan Venezuela. Menarik juga berpuasa di dalam persekitaran yang asing dan berbeza. Setidak-tidaknya bagi keluarga angkatku, mereka lebih memahami akan tuntutan berpuasa seperti yang disyariatkan di dalam Islam. Bagi aku pula, pengalaman ini mengajar aku erti bersabar. Dan bagi aku, inilah peluang untuk menunjukkan keindahan Islam kepada mereka - bukan dalam bentuk ceramah atau kuliah tetapi menerusi daawah bil hal.

Puasa di perantauan tidaklah sesukar yang dibayangkan. Apa lagi kalau bulan Ramadan jatuh semasa musim bunga. Tahun 1992, Ramadan jatuh di dalam bulan Mac dan April. Jadi pada masa ini, siangnya sudah mula pendek sekitar sembilan hingga sepuluh jam sahaja. Cuaca pun tidaklah panas kerana suhu musim bunga di Glasgow sekitar belasan darjah sahaja. Maka pengalaman berpuasa pada waktu ini tidak meletihkan langsung. Waktu tiba di kolej, matahari baru menjengah dan waktu pulang pula lazimnya selepas waktu berbuka.
Pemandangan indah di Queen's Park, Glasgow

Ada kalanya aku berjalan sahaja merentasi Queen's Park untuk pulang ke rumah. Aku sentiasa membawa bekal coklat di dalam saku jaketku sebagai bekal berbuka. Samalah juga jika aku memilih untuk menaiki bas untuk pulang. Coklat pasti sahaja bersiap siaga di dalam saku untuk dijamah andai waktu berbuka sudah tiba.

Suasana malam di Central Mosque, Glasgow

Pada waktu ini jugalah, aku diperkenalkan kepada budaya berbuka di masjid. Central Mosque, atau gelaran glamornya CM, yang merupakan masjid terbesar di Scotland yang tersergam indah di mukim Gorbals di tebing River Clyde menjadi tumpuan kami yang bergelar pelajar pada ketika itu. Kami akan tiba di masjid sebelum Maghrib dan menanti azan dilaungkan. Kami akan berbuka dengan tamar sebelum menunaikan solat fardu Maghrib. Selepas itu, kami akan berhimpun di dewan makan, duduk bersila di barisan "saf makan" yang tersiap sedia untuk menjamah hidangan yang lazat. Lazimnya ada tiga saf makan dengan setiap satu boleh memuatkan hampir 100 orang. Dan lazimnya juga, pelajar Malaysia akan mengimarahkan separuh daripada tiga saf tersebut.

Kenapa begitu ramai pelajar Malaysia tertumpu ke sana? Pertama, kerana pada waktu itu, hanya dua tempat sahaja di Glasgow yang mengadakan majlis iftar. Selain CM, satu lagi tempat ialah Muslim House yang terletak di Carrington Road. CM merupakan destinasi paling mudah untuk dituju berbanding Muslim House. Kedua, tiada kos yang perlu dikeluarkan untuk menghadiri majlis iftar ini. Bagi pelajar pada zaman itu, elaun sara hidup tidaklah semewah seperti pelajar hari ini. Jadi apa sahaja yang boleh menjimatkan kos akan dilakukan termasuklah mencari tempat untuk makan percuma. Ketiga, masyarakat Muslim ramai yang kaya-raya dan bermurah hati. Orang terkaya di Glasgow adalah orang Islam. Jadi setiap hari sepanjang Ramadan mereka akan bergilir-gilir mengeluarkan derma untuk membiayai majlis iftar dengan makanan yang sungguh enak. Walaupun menu berbuka bukanlah menu Melayu, hakikatnya masakan Pakistan dan Arab mampu memenuhi citarasa pelajar-pelajar Malaysia. Sebab itulah ada di kalangan kami yang tidak segan silu meminta nasi tambah atau lauk tambah. Sehingga hari ini, masih terngiang-ngiang di telingaku suara mereka yang meminta lauk tambah, "More curry brother! More rice brother!"

Apabila aku menjadi residen di Pusat Penuntut Malaysia Glasgow di Albert Road pada tahun 1994, aku jarang berbuka di CM. Sebaliknya aku lebih kerap berbuka sama ada di University Mosque di Oakfield Avenue atau di rumah. Ketika ini sudah banyak masjid yang mengadakan majlis iftar. Jadi pelajar tidak lagi bertumpu ke CM semata-mata. Bermula pada tahun ini jugalah, Pusat Penuntut Malaysia mula mengadakan solat Isyak, terawih dan witir berjemaah diikuti dengan majlis moreh. Lazimnya tanggungjawab mengimamkan solat digilir-gilirkan di antara diriku dan seorang lagi sahabat bernama Suhaimi Sulaiman (tidak ada kena-mengena dengan Suhaimi Sulaiman bekas pembaca berita TV3). Sememangnya pada waktu-waktu inilah paling aku hargai kerana dapat bersama dengan rakan-rakan ketika terawih dan witir. Setidak-tidaknya, suasana Ramadan seperti di Malaysia dapat dirasai sekalipun cuaca di Glasgow jauh lebih sejuk. Biasanya yang memenuhi dewan solat Pusat Penuntut Malaysia Glasgow untuk terawih adalah pelajar-pelajar bujang yang tinggal di sekitar kawasan Queen's Park. Dan kami akan bergilir-gilir menyediakan juadah untuk moreh.

Ada kalanya, persatuan-persatuan pelajar Malaysia di Glasgow akan mengadakan majlis iftar. Begitu juga dengan pelajar-pelajar pascasiswazah yang telah berkeluarga. Jika aku mendapat jemputan, lazimnya aku akan menghadiri majlis-majlis ini. Sememangnya, pengalaman Ramadan di Glasgow adalah sesuatu yang akan terus terpahat di dalam ingatanku. Pengalaman ini sungguh bermakna dan berharga kerana ia mengajarku erti kesabaran, kebersamaan dengan rakan-rakan, kemurahan hati dan ketabahan.

Selamat menjalani ibadah puasa di dalam bulan yang penuh berkat ini.

Isnin, 10 September 2007

Ampun dan maaf dipinta

Agak lama juga aku menyepi dari dunia siber. Bukannya merajuk tetapi ada perkara lain yang sedang berlaku yang memerlukan perhatian. Ini menyebabkan aku tidak dapat mencari masa untuk masuk ke dunia maya ini. Jika sesiapa yang ingin tahu apa yang berlaku, bolehlah klik di sini.

Tidak ada benda baru yang aku tulis di dalam tempoh ini. Transgenesis masih belum selesai. Echoes of My Heart juga masih belum sempat dimulakan. Blog ini juga sedikit terabai. Insya-Allah apabila keadaan kembali tenang, aku akan menyambung semula "Inilah Kisahku."

Bersempena bulan Ramadan yang berkat yang bakal menjelang, aku doakan agar kita semua diberikan rahmat daripada-Nya. Semoga bulan Ramadan ini akan memberikan pelbagai kebaikan, manfaat dan ganjaran kepada kita semua.

Selamat beribadat di dalam bulan Ramadan al-Mubarak ini.

Isnin, 3 September 2007

Satu lagi ulasan "Ombak Senja"

Alhamdulillah, ada satu lagi ulasan dalam talian mengenai Ombak Senja. Ini adalah ulasan ketiga yang aku temui dan kali ini didapati di blog MamaErra. Berikut adalah kupasannya:

"Pak Mid beritahu aku. Dia tahu daripada anak dia yang kerja kat hospital tu. Tak kan anak dia nak bohong?" jelas Mak Cik Kiah sedang marah.

"Pak Mid?" Zirul terdiam. Kenapa pula Pak Mid menyibuk dalam hal ini, hati kecil Zirul bertanya. "Jangan mudah percaya cakap orang, mak. Siasat dulu hujung pangkal, baru bertindak, " kata Zirul cuba menenangkan ibunya.

"Nak siasal apa lagi Zirul? Sudah, aku tak nak dengar lagi. Nanti kau angkat barang-barang si Hairi dlam bilik tu masuk ke dalam van dia. Aku tak mau kuman dia merebak dalam rumah kita. Isy, jijik aku, kau tahu tak?" kata Mak Cik Kiah lagi.

Zirul memerhatikan api yang membara membakar tilam, bantal dan cadar. Hatinya kecewa dengan ibu kerana terlalu mudah mempercayai cakap orang lain. Dia juga pelik kenapa Pak Mid begitu bersusah payah datang untuk memberitahu ibunya tentang hal ini. Zirul bimbang Hairi akan disisih apabila perkara ini tersebar. Dia tahu yang berita seperti ini akan dihebahkan dengan begitu pantas sekali. Zirul juga maklum dengan pemikiran orang kampungnya itu. Seperti juga ibunya, mereka akan beranggapan yang Hairi adalah seorang homoseksual.


Lagi satu hasil karya penulis lelaki yang telah aku baca... tidak ramai penulis novel lelaki pada masa ini jika nak dibandingkan dengan penulis perempuan. Pada permulaan pembacaan, padaku ceritanya biasa saja... kisah masyarakat yang diselitkan sedikit dengan unsur cinta. Selepas di pertengahan cerita, ketika Sofea melafazkan yang dia masih mencintai Hairi dan sedia menerima Hairi sebagai suami... aku mula teruja untuk meneruskan pembacaan untuk mengetahui kesudahan ceritanya. Apakah mereka akan bersatu? Bagaimana dengan penerimaan keluarga Sofea dan juga orang kampung?

Satu lagi fenomena yang sering melanda masyarakat kita pada masa ini... terutamanya masyarakat kampung, mereka ini kurang didedahkan dengan pelbagai perkara. AIDS pada contohnya, mereka tidak tahu banyak mengenai penyakit ini dan bagaimana untuk menangani pengidap penyakit tersebut. Mereka hanya pandai terus menghukum menyisih pesakit ini dari kelompok masyarakat. Lihat saja tindakan Mak Cik Kiah sebaik saja dia mengetahui akan panyakit Hairi... Apakah yang akan terjadi pada Hairi? Adakah dia akan dipulaukan oleh penduduk kampung? Bacalah... kalau nak tahu apa kesudahan ceritanya.

Terima kasih diucapkan kepada MamaErra di atas ulasan ini. Bagi sesiapa yang berminat tetapi belum mendapatkan naskhah Ombak Senja, ia boleh didapati di kedai-kedai buku utama atau boleh dibeli terus daripada TintaRona Publications di sales_upnd@utusan.com.my atau telefon 03-92856577.

Khamis, 23 Ogos 2007

Inilah kisahku [Bahagian 5]

Semasa aku mula memasuki alam pekerjaan, bas mini berwarna merah jambu masih lagi bermaharajalela di jalan-jalan kota raya. Ketika itu belum ada Syarikat Intrakota yang mengambil alih perkhidmatan bas-bas mini ini. Maka, mahu tidak mahu, aku terpaksa bergantung (secara figuratif dan literal) kepada bas-bas mini yang ada untuk berulang-alik ke tempat kerja.

Secara figuratif, aku bergantung kepada bas mini kerana tidak ada bas lain yang melalui kawasan tempat tinggalku pada zaman itu. Secara literal, aku terpaksa bersabung nyawa bergantung di pintu bas mini yang sesak macam tin ikan sardin setiap kali menaiki bas tersebut. Ketika itulah aku sedar yang hidup di Kuala Lumpur ini memerlukan seseorang itu mempunyai otot besi dan urat dawai. Macam manapun aku bersyukur, akhirnya bas Intrakota mengambil alih perkhidmatan bas-bas mini yang ibarat pelesit ini. Setidak-tidaknya episod bergayut macam Spider-Man di pintu bas mini tidak lagi aku alami.

Aku masih ingat lagi betapa waktu itu, daripada tingkap pejabatku yang terletak di Jalan Ampang, aku dapat melihat dengan jelas pembinaan bangunan tertinggi di dunia dengan menara berkembar yang dimiliki oleh syarikat minyak gergasi yang menjadi penajaku ke United Kingdom. Kerja dijalankan 24 jam sehari dan dengan begitu pantas, menara berkembar itu berjaya disiapkan.

Ada kalanya aku tidak pulang ke rumah sewaku. Itulah sebabnya akan sentiasa tersedia satu persalinan di pejabat andai kata aku memilih untuk tidak pulang. Aku malas untuk pulang kerana ketika itu, bukannya ada sesiapa yang menanti kepulanganku. Maklum sajalah, orang bujang - kalau balik pun tiada apa yang boleh dibuat. Aku juga malas untuk pulang kerana kesesakan jalan raya yang teramat sangat. Memang pada waktu itu, kesesakan di Jalan Ampang, Jalan Tun Razak, Jalan Datuk Keramat, Jalan Jelatek, Jalan Enggang dan kawasan sekitarnya amat luar biasa. Ini kerana pembinaan dan penaiktarafan jalan masih berjalan.

Kalau ada orang yang bersungut dengan kesesakan jalan di kawasan-kawasan ini sekarang, aku rasa mereka tidak pernah melalui zaman yang aku tempuhi. Mana tidaknya, pernah sekali aku menaiki bas di hadapan pejabatku pada jam 5.30 petang pada suatu hari di bulan Ramadan, bas itu hanya bergerak kira-kira 10 meter dalam tempoh dua jam! Sudahnya, kami di dalam bas itu berbuka puasa dengan menelan air liur sahaja. Hampir pukul 9 malam baru tiba di rumah. Kalau memandu di lebuh raya, sudah boleh sampai ke Pulau Pinang.

Apapun, pada waktu inilah, aku menghabiskan masa malamku dengan menulis Ombak Senja. Aku ambil masa lebih kurang lapan bulan untuk menyiapkan naskhah ini. Walaupun kawan-kawan yang membaca naskhah ini menggalakkan aku supaya menerbitkannya, hakikatnya aku tidak berani kerana aku bukan penulis yang mendapat latihan di dalam bidang penulisan kreatif. Aku menulis hanya untuk mengisi masa lapangku di sebelah malam. Aku tidak punya kehidupan sosial seperti orang lain. Masa malamku banyak dihabiskan di rumah. Memandangkan tidak ada perkara lain yang aku lakukan, maka aku memilih untuk "melayan imaginasi" yang ligat bermain di dalam kotak fikiranku dengan menterjemahkan kisah yang aku garap di dalam minda ke atas kertas.

Dan akhirnya, pada satu malam di dalam tahun 1997, Ombak Senja siap sepenuhnya.

[Bersambung...]

Jumaat, 17 Ogos 2007

Lagi ulasan "Ombak Senja"

Ini adalah ulasan dalam talian (online) kedua mengenai Ombak Senja yang aku temui. Setinggi-tinggi penghargaan aku rakamkan kepada saudari Wan Amalyn yang telah sudi membaca dan mengulas novel Ombak Senja di dalam blog Sembang-sembang Pasal Buku. Pandangan dan kritikan yang diberi aku terima dengan hati yang terbuka demi kebaikan masa hadapan, insya-Allah. Ulasan itu boleh didapati dengan mengklik di sini. Juga aku telah mendapat izin daripada saudari Wan Amalyn untuk menurunkan ulasan tersebut:


Sinopsis:

Hairi meninggalkan Kampung Sungai Tiga kerana kecewa dengan takdir yang menimpa dirinya. Kedua orang tuanya meninggal dunia akibat kemalangan tatkala dirinya diterima melanjutkan pelajaran ke luar negara. Kegembiraan menerima keputusan yang sepatutnya dikongsi bersama ibu bapanya berakhir dengan tragedi yang sekaligus menjadikannya anak yatim piatu yang tak punya sesiapa. Perginya Hairi dengan tekad tidak akan kembali lagi, kerana tiada apa lagi yang tinggal untuknya kecuali pusara kedua orang tuanya.

Namun sedekad berlalu Hairi kembali ke daerah yang telah melakarkan kisah sedihnya. Hairi kembali untuk mengutip sisa-sisa hidup yang tertinggal buatnya. Namun kepulangan Hairi bukan lagi sebagai Hairi yang dulu. Hairi hari ini telah jauh berubah.

Sejarah hitam di perantauan cuba diselindungkan dari pengetahuan penduduk kampung kecuali Zirul – adik angkatnya. Namun noda hitam yang terpalit dalam lipatan hidupnya, memaksa dia melupakan rasa cintanya pada Sofea – kekasih hatinya – kerana dia bukan lagi Hairi yang dulu yang layak bergandingan dengan Sofea, seorang doktor dan anak ketua kampung yang disegani.

Nasib malang bak bayang, terus mengekori setiap langkahnya. Insiden yang hampir meragut nyawanya telah membongkar sedikit demi sedikit rahsia hidup dan penyakitnya dari pengetahuan orang kampung. Natijahnya dia dipulau dan disisihkan.

Kerana kealpaannya, sinar terang yang terbentang di depan mata menjadi suram. Dapatkah Hairi melalui hari-hari terakhirnya dengan tenang ? Tanpa cemuhan dah tohmahan buruk dari mereka yang jahil tentang penyakit yang dideritainya ? Masihkah tersisa kasih dan kebahagiaan buatnya di penghujung usia ? Sofea – dapatkah dia menerima Hairi yang dia sedar tak punya banyak waktu untuk hidup ? Sanggupkah dia mengorbankan diri dan masa depannya untuk hidup di samping Hairi ? Segala persoalan hanya akan terjawap pabila anda membaca Ombak Senja ini.

*****

Ombak Senja (OS) menyelongkar kisah tentang dilema yang dihadapi oleh pengidap AIDS. Mereka disisihkan oleh sebilangan masyarakat yang prejudis dan tidak punya kesedaran serta pengetahuan tentang HIV dan AIDS ini.

Bagi aku, penulis berjaya membawa aku menyelami pahit maung dan perit getir yang terpaksa dihadapi oleh Hairi, seorang pembawa dan pengidap virus maut ini. Aku juga dapat merasai kesedihan Hairi berperang dengan maut dan di waktu yang sama dia harus berdepan dengan karenah masyarakat yang tidak sukakannya.

Perasaan simpati dan geram aku bercampur aduk pada Hairi. Aku simpati pada nasib dirinya yang ditinggalkan sebatang kara di saat-saat dia masih memerlukan tunjuk ajar dan bimbingan. Namun adakala aku jadi geram, kenapa manusia sebijak Hairi (diterima belajar di oversea memerlukan kelulusan akademik yang cemerlang) harus tewas pada rasa kecewa dan hasutan nafsu hanya untuk keseronokan sementara tetapi terpaksa menanggung akibat untuk seumur hidup.

Namun perasaan simpati sekali lagi mengambil tempat di hati aku tatkala Hairi insaf akan kesilapan diri dan cuba untuk memperbaikinya walaupun dia sedar, dia tak punya banyak waktu.

Cuma apa yang mengelirukan aku adalah kadang-kala latar cerita terus bersambung tanpa ada sebarang gap. Aku faham niat penulis ingin menggambarkan dua situasi yang berbeza tetapi berlaku dalam jangka waktu yang hampir sama. Aku rasa, sekiranya ada pemisah antara dua latar/situasi tersebut sekurang-kurangnya pembaca tidak terkeliru dan pembacaan akan menjadi lebih lancar dan teratur.

Namun begitu membaca OS, banyak iktibar yang boleh diambil oleh anak-anak muda yang memandang hidup ini hanya untuk keseronokan di dunia yang sementara ini. Jangan jadikan nasib malang sebagai alasan untuk menghancurkan masa depan sendiri.

Usai membaca aku rasa insaf. Moga anak-anak aku kelak akan tetap di landasan yang lurus ke arah keredhaanNYA. Ameen.

Terima kasih sekali lagi saudari Wan Amalyn. Bagi yang belum mendapatkan naskhah Ombak Senja, apa tunggu lagi?

Khamis, 16 Ogos 2007

Inilah kisahku [Bahagian 4]

Aku kembali ke tanah air tanggal 16 Jun 1996. Sememangnya di dalam fikiranku sebelum aku pulang ke tanah air, aku akan menaburkan khidmat kepada penajaku yang juga sebuah syarikat minyak gergasi di Malaysia. Malah, proses pemilihan yang aku hadiri juga berjaya aku lepasi. Aku ditawarkan bertugas di sebuah makmal kimia di Pantai Timur Semenanjung sebagai eksekutif penyelidikan kimia. Aku diminta melaporkan diri pada 1 Oktober tahun yang sama.

Entah mengapa, sebaik aku melihat surat tawaranku, hati ini menjadi tawar. Dan selepas ditimbang semasak-masaknya, aku menolak tawaran yang diberikan. Ramai temanku mencemuh kerana menganggap tindakanku itu terlalu mengikut perasaan dan satu perbuatan menolak rezeki. Tapi hati aku merasa begitu lega sekali tatkala menolak tawaran yang agak lumayan tersebut. Mujur juga keluargaku memberikan sokongan kepada apa yang aku lakukan walaupun mungkin mereka tidak begitu bersetuju.

Walau apa pun, tindakan tersebut menyebabkan aku dianggap melanggar kontrak perjanjian tawaran biasiswa. Namun, aku bukan jenis orang yang melarikan diri dari tanggungjawab. Walaupun aku tidak menerima tawaran bekerja di syarikat minyak gergasi itu, aku tidak membakar jambatan di antara diriku dan syarikat tersebut. Hubunganku dengan pegawai-pegawai di sana dipelihara dengan baik sehinggalah ke hari ini. Dan aku juga tidak lari daripada tanggungjawab melunaskan bayaran balik biasiswa kepada syarikat tersebut.

Jika tidak ke syarikat minyak itu, ke mana pula telah ku bawa diri? Sebenarnya aku telah ditawarkan bekerja dengan sebuah institusi pemikir swasta yang diketuai oleh seorang ahli fikir yang kebelakangan ini dikenali kerana satu kes mahkamah berprofil tinggi. Aku bertemu dengannya ketika satu persidangan di London pada tahun 1995. Dialah yang mencetuskan minat di dalam diriku untuk menulis perkara-perkara yang bersifat akademik, kritikal dan analitikal. Maka sebaik aku pulang, aku mengutus surat kepadanya menzahirkan minatku untuk menyertai institusi pemikir tersebut. Dan alhamdulillah, aku ditawarkan kerja dengan serta-merta.

Di institusi pemikir itu, aku belajar cara menulis esei-esei akademik dan semiakademik. Di sinilah aku mula menulis beberapa artikel sedemikian rupa. Dan semasa bertugas di sini jugalah aku menulis dan menyiapkan novel Ombak Senja.

[Bersambung...]

Khamis, 9 Ogos 2007

Maklum balas "Ombak Senja"

Asalnya aku mahu menyambung "Inilah Kisahku" tapi terasa malas pula. Sebaliknya minggu ini aku sertakan maklum balas yang telah diterima setakat ini mengenai novel Ombak Senja. Ini kiranya macam promosi jugalah.

  1. Pesanan ringkas daripada saudari Wan Rozita (Kuala Lumpur, 2 Julai 2007 pada 2.03 petang): Salam, I've finished reading yr novel. Honestly very sad & compelling. Sesuai utk buat drama esp. sempena hari AIDS.
  2. Pesanan ringkas daripada saudara Wan Ibzaini (Pulau Pinang, 7 Julai 2007 pada 9.21 malam): Saya dah baca novel tu. Sedih.
  3. Pesanan ringkas daripada saudara Nurmirafudin (Miri, 19 Julai 2007 pada 2.22 petang): Finished reading d book last weekend. Time worth spent. Challenging d stigma our people have towards d unfortunate ones. I spot a typo error, Pg127, top row: selalu -> selaku
  4. E-mel daripada saudari Ieyja Faisal (Pulau Pinang, 1 Ogos 2007 pada 11.16 malam): Assalamualaikum Amir, Ieyja dah baca Ombak Senja... Novel ni sesuai untuk semua lapisan masyarakat. Ieyja terasa nak menangis tatkala membaca sajak Hairi untuk Sofea.. nasib baik masa tu.. tengah naik bas balik kerja. Kalau kat rumah sudah tentu dah berderai air mata. Secara peribadi.. novel ni memang best.
Saudari Ieyja juga ada membuat ulasan novel Ombak Senja di blognya iaitu Segmen Novel Melayu. Berikut adalah ulasan beliau:

Cerita Ombak Senja:


Hairi pulang ke kampung halaman setelah meninggalkan Kampung Sungai tiga ham,pir sepuluh tahun lamanya. kepulangannya memeranjatkan orang yang terdekat..tetapi mereka menerima kepulangan dengan hati yang berbunga.

Dan kepulangannya itu disambut dengan hati yang riang oleh insan tercinta iaitu Sofea. Malangnya Hairi hanya ingin menganggap Sofea sebagai sahabat dan adik sahaja. Kecewa hati Sofea dengan ungkapan itu. Hairi sebenarnya terpaksa berbuat begitu kerqana dia mengidap penyakit aids.

Penyakit yang disembunyikan itu akhirnya dapat diketahui oleh orang kampung kerana insiden penangkapan penagih dadah dirumah pusaka milik Hairi. Dalam kes itu Hairi telah tercedera dan dimasukkan ke wad penyakit berjangkit. akhirnya orang kampung memulaukan Hairi.

Sofea yang memang menunggu kepulangan Hairi..meluahkan hasrat kepada ibu bapanya bahawa dia ingin hidup didamping Hairi. Pak Jamal seorang yang berilmu tidak membantah tindakan Sofea. Sesungguhnya Sofea bahagia di samping Hairi.
" Dikala ombak menghempas pantai
Matamu ku lihat memukau jiwa
Menghulurkan keseronokan mengundang tawa
Walau untuk sedetik cuma
Walau sementara pengubat derita..

Akan ku bawa cintamu..hingga tiupan nafasku yang terakhir..

Sesungguhnya perkahwinan itu membahagiakan Hairi..walaupun dalam dia dipulaukan oleh orang kampung masih ada insan yang sudi membantu dan menyayanginya sepenuh hati.
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
Ombak Senja adalah sebuah kisah segelintir masyarakat hari ini yang tidak mahu memberi peluang kepada individu yang telah pulang ke pangkal jalan. malahan mencerca dan menghina.
dapat dilihat dimana Hairi yang telah insaf dicerca dan dihina malahan dipulau oleh masyarakat kampung. Ombak senja juga membuka ruang minda mengenai pesakit aids.. dimana sering berlaku salah anggap dan mengakibatkan kita menjauhkan diri dari pesakit berjangkit ini.

* Keinsafan: Setiap dari kita diberi peluang untuk kembali ke pangkal jalan . Jika sekiranya pernah melakukan kesilapan yang amat berat..jalan masih terbuka luas untuk kita kembali...

*
Peluang: Masyarakat haruslah memberi peluang kepada mereka - mereka yang telah sedar dari kesilapan masa lalu. dan seterusnya membantu mereka memulihkan keadaan diri mereka bukannya menolak mereka.

* Kasih sayang dapat membantu menghilangkan penderitaan yang ditanggung oleh seseorang.

* Jangan sekali kita berpandangan buruk atau berburuk sangka dengan sekali pandang tanpa berusaha menyelidiki terlebih dahulu.... ini ada kalanya.. keadaan akan berubah menjadi sebaliknya..orang yang dituduh itu sebaliknya lebih bagus dari kita.

Aku ingin merakamkan terima kasih di atas pandangan dan maklum balas ikhlas yang diberikan. Jika ada maklum balas yang lain, aku amat alu-alukan.

Satu kesimpulan yang boleh dibuat berdasarkan maklum balas yang diterima setakat ini:
Hampir semua yang membaca Ombak Senja mengatakan ceritanya sedih.

Khamis, 2 Ogos 2007

Inilah kisahku [Bahagian 3]

Seperti yang dijanjikan, pada hari Khamis ini, aku kembali dengan sambungan "Inilah Kisahku." Pada mulanya aku ingin sambung kisah selepas aku tamat pengajian dan kembali ke tanah air tetapi selepas difikirkan kembali ada beberapa perkara yang berlaku di UK yang perlu dicoretkan.

Semasa aku melalui pengajian asasi di Langside College of Further Education di kota Glasgow, aku telah menulis beberapa cerpen di dalam Bahasa Inggeris. Niatku sekadar untuk memperbaiki aspek penulisan Bahasa Inggeris. Aku telah menyiapkan beberapa cerpen (yang jumlahnya aku sendiri sudah lupa) dan aku serahkan kepada pensyarah Bahasa Inggerisku ketika itu. Dia telah menggalakkan aku supaya terus menulis kerana katanya imaginasiku agak luar biasa.

Sayang sekali aku tidak lagi menyimpan cerpen-cerpen itu. Entah ke mana perginya, aku sendiri tidak pasti. Maklum sajalah, zaman sebelum pelajar mampu menggunakan komputer, semuanya ditulis tangan di atas helaian kertas. Walau bagaimanapun, daripada cerpen-cerpen yang ditulis itu, aku paling ingat - dan masih ingat dengan jelas - dua cerpen. Satu bertajuk "Flora" dan satu lagi bertajuk "The Child." Sebenarnya Transgenesis yang giat ditulis sekarang ini menggunakan "Flora" sebagai premis utama dan disulam dengan beberapa aspek daripada kisah "The Child." Sekurang-kurangnya aku tidaklah rasa rugi kerana tidak membiarkan cerpen-cerpen yang ditulis pada tahun 1992 itu hilang begitu sahaja.

Sepanjang aku berada di UK inilah aku ditemani oleh buku-buku karya penulis-penulis Barat. Namun cita rasaku lebih kepada genre fiksyen sains, fantasi dan seram. Aku banyak membaca karya-karya Stephen King, J.R.R. Tolkien, Arthur C. Clarke dan Isaac Asimov. Aku juga banyak menghabiskan masa membaca komik-komik terutamanya yang diterbitkan oleh Marvel Comics. Agaknya kerana membaca karya-karya seperti ini menyebabkan imaginasiku menjadi sedikit "liar," apa lagi ketika itu usiaku masih di peringkat remaja dengan pelbagai naluri yang memberontak dek hormon yang belum stabil!

Semasa di universiti, minat untuk menulis mendorong aku menyertai kelas penulisan kreatif. Walaupun fokus kelas-kelas ini banyak tertumpu kepada pengkaryaan Bahasa Inggeris, aku dapat rasakan banyak manfaat yang aku perolehi. Di sini aku didedahkan tentang kaedah pengolahan jalan cerita dan kepentingan memastikan agar watak dan perwatakan dibina dengan mantap.

Namun, sayang aku tidak pernah praktikkan apa yang aku perolehi sepanjang aku di UK ini. Aku sekadar menyimpan hasrat yang satu hari nanti aku akan mencari masa untuk menulis novel. Mungkin ada baiknya kerana ketika itu fokus utama aku adalah pengajian dan fokus kedua adalah hal-hal kebajikan penuntut di sana. Walau apa sekalipun, selepas cerpen-cerpen yang aku tulis pada tahun 1992, tiada lagi penulisan kreatif hasil kerja tanganku sehinggalah aku kembali ke Malaysia hampir setengah dekad kemudian.

[Bersambung...]

Khamis, 26 Julai 2007

Tidak ketandusan sebenarnya

Pengumuman: "Inilah Kisahku" akan disambung pada minggu hadapan untuk memberi laluan kepada komentar khas ini. Harap maklum dan terima kasih.

Aku pernah catatkan di blog ini tentang karya-karya fiksyen sains tidak berapa lama dahulu. Aku kira soalan yang diajukan juga boleh diajukan bagi karya-karya fantasi. Dengan pelancaran novel Harry Potter yang ketujuh iaitu Harry Potter and the Deathly Hallows di pasaran, jelas nampak kegilaan pembaca terhadap karya J.K. Rowling ini. Pelbagai sebab dan teori telah diketengahkan kenapa novel ini mendapat sambutan yang begitu hangat. Aku tidak akan menyentuh sangat tentang soal ini kerana perbincangan mengenainya boleh dibaca di beberapa blog lain seperti blog TintaRona, blog saudari Nisah Haron dan blog saudara John Norafizan.

Cuma mungkin yang ingin aku nyatakan di sini adalah Malaysia tidak pernah ketandusan penulis-penulis fantasi dan fiksyen sains. Cuma mungkin kita sendiri yang tidak sedar atau tidak mahu membuka mata kepada karya-karya penulis tempatan.

Kita ada saudara Faisal Tehrani dengan karya-karyanya yang unik seperti 1515 dan Ikan Fugu, Lukisan & Jimson - sekadar menyebut dua tajuk. Ikan Fugu, Lukisan & Jimson adalah buku kedua di dalam siri "Detektif Indigo" karya penulis prolifik ini.

Kita juga ada saudari Hani Ismail yang tampil dengan genre fiksyen sains menerusi Pengembaraan Suzaimi iaitu buku pertama siri "Akademi Gemilang."

Malaysia juga beruntung kerana mempunyai penulis fantasi seperti saudara Serunai Faqir yang telah menghasilkan Dewangga Sakti yang merupakan bahagian pertama di dalam triloginya mengenai pengembaraan seorang remaja bernama Jaka Suria.

Terbaru, telah lahir novel Ajak Kadir Mencari Buku Sakti Kasyorga karya saudari E.M. Muhammad. Ini adalah novel yang menggunakan genre fantasi yang dianggap sebagai "jawapan" kepada Harry Potter. Aku difahamkan novel ini juga yang pertama daripada siri mengenai pengembaraan Ajak Kadir.

Lihat sahaja watak-watak yang mewarnai dunia penulisan fiksyen sains dan fantasi di negara kita. Kita punya Nyemah Mulia, Detektif Indigo, Suzaimi dan rakan-rakan di Akademi Gemilang, Jaka Suria dan Ajak Kadir! Yang belum kita punyai adalah generasi pembaca yang mahu menyambar karya-karya ini daripada rak-rak di kedai-kedai buku. Pastinya, semua kita mempunyai tanggungjawab untuk menyemarakkan industri penerbitan negara, tidak kiralah sama ada kita ini penulis, penerbit, pengedar, penjual, pengkritik mahupun pembaca. Jika semua pihak tidak menggembleng tenaga, masakan karya-karya yang ada akan mendapat sambutan.

Seperti pesan pujangga dahulukala: Yang berat sama dipikul, yang ringan sama dijinjing; ke gunung sama didaki, ke lurah sama dituruni. Marilah sama-sama kita memberikan sokongan kepada industri penerbitan tempatan. Itu adalah tanggungjawab kita bersama.

Isnin, 23 Julai 2007

Wira Mandala Hijau

Tahniah kepada saudara Serunai Faqir kerana cerpennya bertajuk "Wira Mandala Hijau" telah disiarkan di dalam akhbar Mingguan Malaysia semalam (22 Julai 2007). Semoga saudara SF akan terus berkarya menghasilkan kisah-kisah menarik untuk dibaca.

Syabas!

Khamis, 19 Julai 2007

Inilah kisahku [Bahagian 2]

Aku berkelana di UK selama hampir setengah dekad. Aku ke sana untuk menuntut ilmu dan membawa pulang segulung ijazah. Memang sepanjang aku di sekolah sebelum itu, aku sudah selesa dengan subjek-subjek sains. Maka atas sebab itulah aku menyambung pengajian di dalam bidang Kimia. Di sebelah siang pada hari-hari Isnin hingga Jumaat, duniaku di sana berkisar di antara dewan kuliah dan makmal Kimia. Kot makmal berwarna putih dibawa ke mana sahaja aku berada di kampus - maklum sajalah, bakal saintis. Segala macam formula empirik, molekul dan struktur dapat ku tulis dan lukis. Segala bentuk persamaan kimia dan ion mampu ku seimbangkan. Entah berapa banyak teori dan hukum Kimia telah ku cerna di dalam minda.

Itulah kehidupanku di siang hari. Tapi kata orang, hidup ini tidak lengkap andai kata seseorang itu hidup menyendiri tanpa bercampur dengan masyarakat. Aku sebenarnya bukanlah makhluk sosial yang gemar keluar ke sana ke mari. Cumanya, tatkala aku menjejakkan kaki di bumi UK, aku menyedari akan kepentingan untuk membantu sesama penuntut, apa lagi keluarga yang ditinggalkan terlalu jauh nun di nusantara. Zamanku di UK adalah zaman sebelum Internet digunakan secara meluas. Tidak ada kemudahan mel elektronik, pesanan segera atau yang sewaktu dengannya. Telefon bimbit pun ketika itu baru mula digunakan secara meluas walaupun bila difikirkan semula, agak kelakar mengangkut telefon bimbit pada zaman itu yang bersaiz begitu besar sekali.

Justeru, aku (selepas didesak beberapa teman) melibatkan diri dengan kegiatan persatuan dan kebajikan penuntut Malaysia di sana. Asalnya aku hanya membantu teman seperjuangan. Sudahnya aku menjadi begitu aktif dan agak sinonim dengan pergerakan pelajar di tempatku. Satu daripada aktiviti persatuan adalah menerbitkan majalah. Majalah yang mula terbit pada tahun 1994 itu diberi nama Sawo Matang. Aku menjadi seorang daripada Sidang Redaksi, dan kekal demikian sehingga aku pulang ke tanah air pada tahun 1996.

Pada waktu inilah, aku giat menulis. Aku banyak mengulas dan mencoret tentang isu-isu yang dihadapi oleh penuntut di perantauan. Daripada kisah sambutan hari raya ke masalah pergaulan bebas ke isu kahwin muda ke persoalan kualiti kepimpinan pelajar, semuanya aku tulis. Ya, aku tahu ada yang terguris dengan tulisan-tulisanku. Aku begitu idealis ketika itu, berpegang teguh kepada prinsip yang kadangkala dianggap tidak realisitik. Entahlah, tapi bagiku, aku menulis dengan niat yang ikhlas untuk sama-sama bermuhasabah, mengambil iktibar, berhijrah dan memperbaiki diri. Aku diberikan ruangan tetap di dalam Sawo Matang dan ketika inilah aku mula menggunakan nama pena "Kelana." Bila aku renungkan kembali, inilah ketikanya aku mengetahui yang mata pena lebih tajam daripada mata pedang.

Tanpa ku sedari sebenarnya, minat terhadap penulisan sedikit demi sedikit mula sebati di dalam jiwaku. Dan dalam diam, minat ini telah merobah cita-cita hidupku tatkala sang Kelana kembali ke tanah air.

[Bersambung...]

Ahad, 15 Julai 2007

Ulang tahun kedua Kaki Novel Enterprise

Hari ini bertempat di Anjung Rahmat, Gombak telah berlangsung majlis menyambut ulang tahun kedua Kaki Novel Enterprise iaitu sebuah syarikat penerbitan novel kreatif. Aku ke sana setelah mendapat jemputan daripada Izza Aripin yang telah menghasilkan karya ...Dan Mimpi pun Bersatu dan Kerana Dia Cinta dengan penerbit ini.

Alhamdulillah, dalam majlis ini dapat juga aku bersua muka dengan beberapa orang novelis yang bernaung di bawah payung Kaki Novel Enterprise. Ada di antaranya aku cuma biasa berbicara secara maya menerusi blog seperti Dina Najat, Izzul Izzati dan Eita Ashyta. Ada juga yang pertama kali aku bersua muka seperti Anita Abdullah dan Puteri Andalas.

Di dalam majlis ini juga telah diadakan pelancaran novel terbaru Kaki Novel Enterprise iaitu Ku Seru Kasihmu karya Izzul Izzati. Tahniah buat Izzul Izzati kerana kelahiran novel kedua beliau, dan syabas buat Kaki Novel Enterprise kerana terus giat menerbitkan novel-novel kreatif dan memberi ruang kepada penulis-penulis berbakat besar.

Khamis, 12 Julai 2007

Inilah kisahku [Bahagian 1]

Kerap aku ditanya soalan mengapa seorang yang mempunyai latar belakang sains memilih untuk berkarya? Perlu aku jelaskan di sini bahawa aku tidak pernah meninggalkan satu bidang untuk terlibat di dalam bidang yang lain. Aku masih terlibat dengan kerja-kerja yang relevan dengan latar belakangku. Cuma, aku juga memilih untuk menyuburkan minat yang sekian lama tersemai di dalam sanubariku.

Dan inilah kisahku jika kalian sudi membaca.

Memang semenjak di bangku sekolah lagi, aku telah meminati bidang penulisan walaupun tidak pernah serius dalam menyuburkan minat ini. Keluargaku kerap berpindah, dari utara tanah air ke selatan dan balik semula ke utara, kerana tugas ayahku ketika itu. Hanya pada tahun 1986, barulah aku tinggal tetap di satu tempat untuk satu tempoh yang agak lama. Pada tahun itu jugalah sebenarnya, hatiku tertarik dengan dunia penulisan.

Tarikan ini berpunca daripada satu nama: Azizi Haji Abdullah. Pada tahun 1986, terbit sebuah drama di kaca televisyen iaitu "Seorang Tua di Kaki Gunung." Entah mengapa aku tertarik kepada kisah ini. Hanya selepas itu barulah aku tahu bahawa drama ini telah diadaptasi daripada sebuah novel dengan tajuk yang sama karya Azizi Haji Abdullah. Ketika itu, timbul satu soalan (yang menjadi klise hari ini), "Rasa pernah dengar nama itu, tapi di mana ya?"

Rupa-rupanya Azizi Haji Abdullah itu adalah Ustaz Azizi yang mengajar di sekolahku. Walaupun dia tidak pernah mengajar kelasku tetapi memang dia dikenali di sekolah. Mana tidaknya, Ustaz Azizi adalah di antara orang yang pertama, jika tidak orang pertama, di sekolah yang memiliki kereta Proton Saga. Mungkin juga dia di antara orang paling awal yang memiliki Proton Saga di Kulim pada masa itu. Proton pada ketika itu baru berusia setahun jagung. Aku masih ingat lagi, Proton Saga warna biru muda milik Ustaz Azizi. Mungkin ada di antara kita yang masih ingat iklan Proton Saga yang terawal iaitu visual yang menunjukkan orang ramai kagum lantas mengetuk-ngetuk Proton Saga menunjukkan ketahanan kereta nasional itu. Syyy... jangan beritahu Ustaz Azizi, kami murid-murid ketika itu memang kagum dengan Proton Saga, juga telah mengetuk-ngetuk keretanya untuk menguji sendiri ketahanan kereta nasional itu!

Pokoknya, di dalam diam, aku menjadikan Ustaz Azizi sebagai doronganku untuk cuba menulis. Tetapi pada peringkat awal, minatku tidak terlalu berkembang. Fokusku lebih kepada akademik. Hanya sekali-sekala bila ada peluang, aku menulis cerpen. Cerpen pertama yang ditulis bertajuk "Meniti Kejayaan" yang terbit di dalam majalah sekolah pada tahun 1989. Pada tahun berikutnya, aku menulis sebuah lagi cerpen yang juga terbit di dalam majalah sekolah yang sama. Tajuknya? "Ombak Senja."

Ya, tajuknya sama dengan tajuk novel sulungku tapi kisahnya sama sekali berbeza. Cerpen "Ombak Senja" yang ditulis hampir 17 tahun yang lalu itu merupakan kisah seorang pelajar. Kisah "Ombak Senja" yang dinovelkan adalah kisah yang berbeza. Tapi bila difikirkan kembali, cerpen "Ombak Senja" itu boleh menjadi prekuel kepada novel Ombak Senja kerana watak di dalam cerpen itu tidak lari daripada watak "Hairi" di dalam novel.

Zaman sekolahku tidak banyak aku tumpukan kepada penulisan. Sebaliknya aku lebih berminat kepada drama pada ketika itu. Aku ada menulis beberapa skrip untuk pementasan drama sekolah. Di antara 1987 dan 1991, aku terlibat dengan pelbagai pementasan drama di peringkat sekolah. Walau bagaimanapun, penglibatan aku ini tidak serius, sekadar suka-suka.

Aku juga pada ketika itu "dipaksa" menjadi pendebat Bahasa Inggeris untuk sekolah. Aku tidak suka berdebat tetapi kerana "arahan" Pengetua yang mahukan anak Melayu turut sama terlibat di dalam debat Bahasa Inggeris, aku terpaksa mengalah. Ini berlaku pada tahun 1990. Sekolahku merupakan juara bertahan bagi satu pertandingan debat Bahasa Inggeris bagi zon utara. Ketika inilah aku belajar membuat penyelidikan untuk mencari bahan bagi perdebatan dan menulis ucapan perdebatan. Bayangkan kesukaran membuat penyelidikan pada zaman sebelum Internet digunakan. Apapun, ini terbukti menjadi latihan asas yang berguna bagiku untuk tahun-tahun mendatang. Alhamdulillah, sekolahku berjaya mempertahankan kejuaraan debat ini, dan aku muncul pendebat terbaik. Ironis, kerana aku tidak suka berdebat.

Tahun 1991 adalah tahun penting bagi aku. Aku menduduki SPM pada tahun itu. Tapi takdir memang boleh mengejutkan sesiapa. Tanpa diduga dan tanpa dirancang, aku telah dipilih untuk mengikuti pengajian di United Kingdom sebelum keputusan SPM keluar. Maka, semasa kawan-kawanku masih berseronok bercuti panjang selepas SPM, tanggal 10 Januari 1992 aku telah menjejakkan kakiku di negara yang pernah menjajah tanah airku.

Dan segala yang berlaku itu sememangnya telah ditakdirkan. Di bumi UK tempat aku berkelana itulah, aku mula mengenali dan menyedari betapa tajamnya pena seorang penulis.

[Bersambung...]

Khamis, 5 Julai 2007

Membaca untuk menulis

Aku pernah diberitahu bahawa untuk menjadi seorang penulis yang baik, aku perlu banyak membaca. Membaca untuk mempelajari gaya bahasa, perkataan-perkataan baru dan sebagainya. Malah, aku pernah terbaca yang Sasterawan Negara, Dato' A. Samad Said membaca kamus untuk menghafal dan menguasai perkataan-perkataan yang mempunyai makna yang sama.

Aku kira nasihat supaya "banyak membaca untuk menulis" perlu diamalkan oleh sesiapa sahaja yang mahu menjadi penulis. Apa pula yang perlu dibaca? Kamus dan tesaurus sudah semestinya teman setia seorang penulis. Namun, seorang penulis juga perlu membaca tulisan penulis-penulis yang lain untuk menyelidiki dan mempelajari daripada mereka.

Bagi diriku, aku membaca karya-karya penulis tempatan mahupun luar negara, sama ada penulis veteran atau yang baru. Karya-karya penulis yang ku sanjung seperti Azizi Haji Abdullah, Khadijah Hashim, Shahnon Ahmad, Hamka - sekadar menyebut beberapa nama - menjadi sajian ruji diri ini. Begitu juga karya-karya penulis generasi baru yang telah ada nama seperti Faisal Tehrani, Ramlee Awang Murshid - juga sekadar menamakan beberapa orang - turut aku baca. Malah, aku juga membaca penulisan mereka yang dilabel sesetengah orang sebagai penulis picisan. Bukan untuk menilai tetapi untuk mempelajari. Bagi aku banyak yang boleh kita pelajari daripada apa yang ditulis oleh orang lain.

Walaupun demikian, aku harap kita tidak lupa untuk membaca Kitabullah, al-Quran al-Karim, yang sepatutnya menjadi bahan bacaan kita yang pertama dan paling utama. Malah, wahyu pertama yang diturunkan kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW, sedari perkataan pertama lagi sudah memperingatkan manusia supaya membaca. Besar hikmahnya daripada arahan Allah SWT supaya kita membaca.

Bagi penulis, janganlah kita taksub dengan penulisan kita semata-mata. Bacalah tulisan orang lain supaya ianya membantu kita menjadi penulis yang lebih baik, insya-Allah.

Khamis, 28 Jun 2007

Menyelidik untuk menulis

Sebenarnya, mahu tidak mahu, seorang novelis perlu melakukan penyelidikan bagi menyiapkan karyanya. Ini tentunya memerlukan iltizam dan pengorbanan masa, tenaga dan wang di pihak novelis. Tanpa penyelidikan yang cukup, berkemungkinan karya yang dihasilkan akan "cacat" dan dipertikai oleh mereka yang lebih arif tentang perkara yang disampaikan di dalam penulisan tersebut.

Mungkin ada kisah yang tidak perlukan banyak penyelidikan - cukup sekadar pengalaman dan perasaan novelis itu sendiri. Tetapi hakikatnya, sedar atau tidak, untuk menyelami dan mengungkap pengalaman dan perasaan itu di dalam bentuk perkataan dan ayat adalah satu bentuk penyelidikan.

Penyelidikan bukan sekadar bermaksud menelaah kajian-kajian lepas di perpustakaan atau menemu bual pakar-pakar atau melakukan soal selidik atau membuat uji kaji di dalam makmal. Penyelidikan bagi seorang novelis juga merangkumi perkara-perkara seperti pencerapan, pemerhatian dan pemahaman tentang emosi manusia yang berlakon di atas pentas dunia - lantas diadun dengan fikiran kritikal dan analitikal - untuk menghasilkan satu karya yang benar-benar dapat menyentuh jiwa pembaca.

Pun begitu, aku fikir jika seorang novelis ingin menghasilkan karya-karya yang menyentuh perkara-perkara spesifik dan teknikal, penyelidikan yang perlu dijalankan adalah jauh lebih kompleks. Katakan seorang novelis mahu menghasilkan karya fiksyen sains yang bertemakan bioteknologi, seharusnya dia perlu merujuk kepada pakar bidang tersebut. Walaupun mungkin karyanya itu fiksyen sains, setidak-tidaknya usaha perlu dilakukan bagi memastikan hasil karyanya itu sehampir realiti yang mungkin.

Hal ini aku nyatakan kerana aku sendiri sedang melalui perkara yang sama dalam menyiapkan "Transgenesis." Aku mungkin mempunyai latar belakang sains tetapi daripada disiplin sains yang berbeza. Jadi aku tidak mempunyai kepakaran yang mendalam tentang bioteknologi. Justeru, tidak dapat tidak, aku perlu merujuk kepada mereka yang mempunyai kepakaran di dalam bidang canggih ini. Sungguhpun begitu, latar belakang sains yang aku miliki sedikit sebanyak memudahkan kefahaman aku tentang bioteknologi.

Aku sangat berterima kasih kepada Profesor Dr. Rofina Yasmin Othman, Pengarah Pusat Bioteknologi Agrikultur (CEBAR) di Universiti Malaya kerana meluangkan sedikit masanya yang sibuk itu untuk membantu aku di dalam penyelidikanku ini. Insya-Allah input yang beliau berikan akan menjadi maklumat yang berguna di dalam "Transgenesis" yang sedang ku garap ini.

Isnin, 25 Jun 2007

Dalam keletihan ada kepuasan

Akhir-akhir ini agak banyak juga yang telah ku tulis. Di sebalik kesibukan tugas hakiki (maklum sajalah, aku bukan penulis sepenuh masa), sempat juga aku mencuri masa di malam hari untuk berkarya.

Cerpen "Kilt dan Kimono" telah siap dan telah diposkan ke Mingguan Malaysia bagi pertimbangan mereka. Entah terbit entah tidak, aku pun tak berani hendak mengagak. Hantar saja, keluar atau tidak itu persoalan kedua.

Novel "Transgenesis" juga sudah mula menampakkan rupa yang lebih konkrit. Setidak-tidaknya aku telah berpuas hati dengan 20% pertama novel ini. Jika tiada kekangan masa dan tenaga, rasanya novel ini mampu ku siapkan tidak lama lagi, insya-Allah.

Memoir yang akan ku tulis bersama dengan Izza Aripin juga akan dimulakan tidak lama lagi. Itu satu lagi perkara yang mencabar tetapi aku yakin boleh dilaksanakan.

Jika diturutkan rasa badan, memang meletihkan. Tapi kalau dilayan rasa letih ini, alamatnya tidak ada kesempatan untuk berkarya kerana sesungguhnya dalam keletihan ada kepuasan.

Khamis, 21 Jun 2007

Dari kertas ke layar

Nampaknya komentar aku pada minggu lepas mendapat perhatian sedikit sebanyak daripada sahabat-sahabat penulis dan novelis. Jadi sengaja aku panjangkan perbincangan mengenai perkara yang sama menerusi forum ini.

Aku sangat faham kebimbangan kebanyakan penulis untuk membawa naskhah mereka ke layar sebagai filem atau drama. Kebimbangan ini, seperti yang disuarakan oleh Serunai Faqir dan Dina Najat, ada asasnya. Ramai yang tidak mahu karya mereka dirosakkan atau dinodai menyebabkan naskhah itu rosak sama sekali apabila diadaptasi. Aku fikir, siapa sahaja yang bergelar novelis mempunyai keresahan yang sama.

Satu jalan keluar bagi masalah ini adalah bagi novelis itu sendiri yang menghasilkan skrip berdasarkan naskhahnya. Namun aku kira tidak ramai yang sanggup berbuat demikian kerana menulis skrip adalah disiplin yang berbeza daripada menulis novel. Ya, memang ada yang boleh melakukan kedua-duanya tetapi aku kira jumlahnya tidak ramai.

Ada di antara novelis yang mula atau telah berjinak-jinak dengan dunia penulisan skrip. Semasa Peraduan Menulis Skrip Drama Televisyen dan Radio Berunsur Islam anjuran Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM) baru-baru ini, setahu aku tiga daripada pemenangnya adalah novelis. Selain daripada diriku, dua lagi yang aku maksudkan adalah Faisal Tehrani dan Kushi Hirdan. Angin sepoi-sepoi bahasa yang bertiup juga mengkhabarkan yang Izza Aripin turut sama akan terjun ke dalam dunia penulisan skrip drama ini.

Namun, hakikatnya menulis skrip bukan semudah yang difikirkan. Justeru, tidak hairanlah proses mengadaptasi novel ke layar adalah suatu perkara yang tidak mudah dilakukan. Proses ini memerlukan kreativiti dan kefahaman yang baik oleh penulis skrip terhadap naskhah yang menjadi sumber adaptasi. Jika penulis skrip tidak dapat menghayati kisah yang disampaikan di dalam novel, maka akan hancurlah karya itu apabila didramakan. Apabila ini berlaku, naskhah novel itu bukan "diangkat menjadi drama bermutu" tetapi "diturunkan martabatnya menjadi cerita murahan." Pastinya bukan ini yang dikehendaki oleh novelis.

Sekadar mengambil contoh, lihat karya terkenal J.K. Rowling yang menjadikannya lebih kaya daripada Ratu Elizabeth II. Karya yang dimaksudkan adalah siri novel Harry Potter. Umum maklum bahawa Rowling telah menghasilkan tujuh edisi novel berkenaan Harry Potter (novel ketujuh Harry Potter and the Deathly Hallows akan berada di pasaran 21 Julai nanti). Daripada tujuh novel yang dihasilkan Rowling ini, empat telah difilemkan dan yang kelima akan berada pada bulan November nanti.

Seperti kebanyakan novelis, Rowling tidak mahu filem berkenaan Harry Potter "lari" daripada karya asalnya. Dia mahukan supaya jalan cerita di dalam filem mengikut plot di dalam novel. Logik akal menyatakan ini suatu perkara yang sukar dilakukan. Pun begitu, Rowling membenarkan beberapa unsur di dalam karyanya dikeluarkan bagi tujuan adaptasi selagi mana plot cerita tidak lari.

Perkara yang jelas di sini adalah proses adaptasi novel memerlukan sedikit sebanyak pengubahsuaian kepada plot asal. Itulah sebabnya ia dipanggil "adaptasi." Walaupun perlu ada pengubahsuaian di sana sini, perkara pokok ialah jalan cerita di dalam filem atau drama tidak lari atau tidak banyak berbeza daripada jalan cerita asal di dalam novel. Jika ini dilakukan, maka ianya bertepatan dengan konsep "adaptasi." Namun, jika banyak perubahan dilakukan sehingga plotnya berbeza sama sekali, maka ianya bukan lagi "adaptasi." Pada ketika itu, mungkin istilah yang lebih sesuai ialah "korupsi."

Khamis, 14 Jun 2007

Adaptasi novel

Beberapa hari yang lepas, aku bertemu dengan seorang sahabat yang bekerja di sebuah syarikat yang menerbitkan drama televisyen dan filem cereka. Aku diberitahu oleh sahabatku ini yang sekarang terdapat kekurangan skrip untuk didramakan bagi tujuan tayangan di kaca televisyen. Ini kerana slot yang ada di televisyen begitu banyak tetapi cerita dan skrip yang ada tidak mampu menampung kekosongan yang ada.

Kata-katanya ini membuat aku terfikir tentang drama-drama yang disiarkan. Aku bukanlah penonton setia drama-drama di televisyen. Namun, sesekali sempat jugalah menonton drama. Ada yang memang bagus dari sudut jalan cerita, teknik pengarahan dan kualiti lakonan. Namun, aku rasa banyak yang sekadar melepaskan batuk di tangga kerana gagal meninggalkan kesan kepada penonton. Mungkin sebab itu jugalah aku terasa sedikit liat untuk memacakkan diriku di hadapan peti televisyen untuk menonton drama.

Jangan silap faham. Bukan aku tidak sokong filem atau drama Melayu. Jauh daripada itu. Cumanya, aku dambakan sebuah drama yang berkualiti. Memang ada yang berkualiti tetapi kuantitinya tidak banyak.

Aku berpandangan bahawa banyak hasil penulisan yang telah diterbitkan yang mempunyai kisah-kisah yang menarik yang boleh diadaptasi untuk didramakan atau difilemkan. Daripada kita mengadaptasi telenovela, filem atau novel luar negara, aku rasa lebih baik kita mengambil novel-novel tempatan bagi tujuan ini.

Tapi sayang, tidak banyak penerbit yang mahu melakukan perkara ini. Aku cuma dapat menamakan beberapa filem (itupun daripada tahun 1980-an dan 1990-an semasa zaman remajaku) yang diadaptasi daripada novel. Ranjau Sepanjang Jalan (1983) daripada karya klasik Shahnon Ahmad, Mira Edora (1990) daripada karya Khadijah Hashim dan Black Widow Wajah Ayu (1994) daripada karya Raja Azmi. Kebetulan, Mira Edora adalah novel Melayu pertama yang aku baca semasa zaman remajaku, namun aku sedikit kecewa dengan adaptasi yang dilakukan oleh Zulkiflee M. Osman tersebut. Mungkin ada lagi adaptasi lain yang tidak ku ketahui.

Bagi drama televisyen pula, aku cuma dapat menamakan satu adaptasi - itupun sekali lagi daripada zaman remajaku. Adaptasi yang aku maksudkan ialah Seorang Tua Di Kaki Gunung daripada karya klasik dengan tajuk yang sama oleh Azizi Haji Abdullah.

Mungkin sudah sampai masanya penerbit-penerbit filem dan drama melihat kepada khazanah novel tempatan bagi tujuan adaptasi. Ini pastinya boleh menjadi satu daya penggerak kepada novelis-novelis tempatan untuk lebih bersemangat dalam penghasilan karya. Wallahualam.

Khamis, 7 Jun 2007

Adakah ruang untuk fiksyen sains?

Aku sebenarnya membesar dengan karya-karya fiksyen sains. Karya-karya ini mungkin dalam bentuk bahan cetak (buku dan komik) ataupun bahan pandang dengar (kartun, siri di kaca televisyen atau cereka di pawagam). Malah terus-terang aku akui yang aku belajar menguasai Bahasa Inggeris daripada sumber-sumber ini.

Kebanyakan karya fiksyen sains didapati di dalam Bahasa Inggeris. Tidak banyak yang ditulis di dalam Bahasa Malaysia dan kalau adapun, setakat ini tidak begitu mendapat perhatian orang. Aku dapat rasakan yang karya fiksyen sains tidak begitu luas pasarannya berbanding karya fiksyen yang bertemakan kisah masyarakat atau cinta.

Aku gemar membaca karya-karya fiksyen sains ini kerana kagum dengan keupayaan penulis-penulisnya yang mempunyai daya imaginasi yang tinggi. Ironisnya, kalau kita baca karya-karya fiksyen sains yang ditulis pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, ada di antara perkara fiksyen ini telah menjadi fakta sains. Misalnya karya Jules Verne yang pertama kali terbit pada tahun 1865, From the Earth to the Moon. Kira-kira 100 tahun sebelum Neil Armstrong menjejakkan kaki ke bulan, Jules Verne telah menghasilkan kisah manusia sampai ke bulan. Walaupun banyak perkara yang ditulis di dalam karya ini bersifat pseudosains, hakikatnya imaginasi Jules Verne telah menjadi fakta.

Aku gembira kiranya ada penulis di negara kita yang mampu menghasilkan karya fiksyen sains yang baik. Ketika ini aku sedang membaca Akademi Gemilang: Pengembaraan Suzaimi karya Hani Ismail. Walaupun karya ini disasarkan kepada kalangan remaja, aku agak teruja kerana unsur-unsur fiksyen sains telah digarap dengan menarik. Pada hematku, Hani Ismail bijak mensasarkan karyanya ini khusus untuk remaja. Aku dapat rasakan yang remaja lebih meminati genre fiksyen sains ini berbanding pembaca yang lebih dewasa dan matang.

Aku sendiri sedang berhempas-pulas menyiapkan "Transgenesis" yang sememangnya adalah sebuah karya fiksyen sains. Cuma bezanya dengan Akademi Gemilang: Pengembaraan Suzaimi ialah khalayak sasaranku bukan remaja. Sama ada karya ini bakal mendapat tempat di hati pembaca, terpulang kepada kalian untuk menentukannya kelak.

Selasa, 5 Jun 2007

Maklum balas pembaca

Bagi seorang penulis yang kali pertama menghasilkan novel seperti diriku, pastinya sedikit sebanyak akan teruja apabila ada maklum balas yang diterima. Sebelum ini banyak maklum balas diberikan secara lisan, tetapi semalam aku menemui maklum balas yang dimuatkan di dalam sebuah blog. Walaupun ringkas, tapi bagiku, ianya sungguh bermakna.

Berikut adalah petikan daripada blog Meandering Thoughts:

I also bought some novels, and out of curiosity I bought a BM novel as well. Don’t get me wrong, aku memang dah lama sangat tak baca novel BM bukan sebab sombong atau tak sokong local writers, tapi sebab memang dah lama tak follow perkembangan dunia sastera, dan rupanya ramai sungguh penulis baru sekarang ni. Title? Ombak Senja by Amir Husaini. Not some run-of-the-mill Mills & Boons type of love story, ada some cute word plays and lots of social awareness messages. <ahem, promosi nih hehehe> Tapi memang betulpun, susah nak hilangkan prejudis masyarakat unless terkena batang hidung sendiri.
Sekiranya ada maklum balas yang lain, aku amat alu-alukan dan hargai.

Jumaat, 25 Mei 2007

Apa ada pada nama?

Soalan "apa ada pada nama?" dilontarkan oleh William Shakespeare kerana baginya, "jika nama lain diberikan kepada bunga mawar sekalipun, ianya masih tetap harum."

Semalam, aku berbicara dengan novelis Izza Aripin mengenai satu projek penulisan. Soalan mengenai nama berbangkit dalam perbincangan kami. Beliau berkongsi pemerhatiannya bahawa sesetengah penerbit agak keberatan menerbitkan hasil penulisan penulis lelaki. Ini kerana pandangan umum adalah penulis wanita lebih berkesan dalam meruntun jiwa pembaca berbanding penulis lelaki. Sebab itulah ada penulis lelaki yang menggunakan nama pena yang bersifat kewanitaan atau nama yang tidak menampakkan jantina supaya karyanya mendapat tempat di pasaran. Kata Izza Aripin lagi, memang taktik ini menampakkan hasil yang dikehendaki oleh penerbit.

Secara peribadi, aku kurang bersetuju dengan persepsi dan langkah yang sedemikian. Bagiku, jantina penulis tidak penting. Perkara yang lebih penting adalah kualiti penulisan. Namun, hakikat di luar sana berlainan dengan pandangan peribadi ini. Realitinya seperti yang dinyatakan oleh Izza Aripin. Nama penulis memainkan peranan dalam menarik perhatian pembaca novel untuk membeli novel yang berada di rak buku.

Aku katakan kepada Izza Aripin bahawa sekiranya penerbit mahu aku menggunakan nama pena yang lain, aku tidak bersetuju. Ini adalah prinsip diriku sebagai penulis. Nama "Amir Husaini" akan terus ku guna selagi hayat di kandung badan, insya-Allah.

Sabtu, 12 Mei 2007

Cabaran seorang novelis

Menulis tidaklah semudah yang disangka oleh sesetengah orang. Kalau menulis kerja yang mudah, pasti semua orang akan memilih kerjaya penulisan. Hakikatnya, penulisan - apa lagi penulisan novel - adalah suatu perkara yang mencabar daya pemikiran dan kreativiti si penulis.

Bukan mudah untuk memikirkan satu-satu jalan cerita yang benar-benar asli. Bagi novel kedua yang sedang ditulis ketika ini, sudah beberapa kali jalan ceritanya aku ubah. Ada kalanya aku tidak berpuas hati dengan apa yang telah ditulis. Ada ketikanya pula aku terjumpa kisah (baik di televisyen atau buku) yang mempunyai terlalu banyak persamaan dengan jalan ceritaku. Jadi aku ubah suai semula kisah ini beberapa kali.

Proses ubah suai plot ini sebenarnya begitu meletihkan, dan ada kalanya memeningkan kepala. Apa lagi apabila "Transgenesis" - itu tajuk yang digunakan pada waktu ini - menggabungkan unsur-unsur misteri, aksi dan fiksyen sains. Novel ini jauh sekali berbeza dengan novel sulungku "Ombak Senja" yang merupakan sebuah kisah realiti masyarakat yang bertemakan pengorbanan dan cinta agung.

Sama ada percubaan untuk menghasilkan sesuatu yang berbeza ini berjaya atau tidak, ini hanya akan diketahui apabila novel ini menemui pembaca. Pembacalah yang akan menentukan sama ada pendekatan yang digunakan untuk novel kedua ini berjaya atau sebaliknya.

Aku pernah coretkan yang aku sasarkan agar manuskrip novel ini siap sekitar bulan April, tetapi kerana hambatan tugas hakiki dan proses menulis semula plot novel ini yang mengambil masa, maka aku terpaksa membuat penyesuaian kepada hasrat asalku itu. Apapun, lebih kurang jam 2.00 pagi tadi, aku telah berjaya menyiapkan plot novel kedua ini. Beberapa bab telah juga ku siapkan. Apa yang aku perlu lakukan sekarang ialah meneruskan proses penulisan bagi bab-bab lain.

Novelis Izza Aripin yang telah membaca salah satu bab novel ini mencadangkan agar aku hantarkan manuskrip novel kedua ini untuk Pertandingan Hadiah Sastera Utusan. Setelah berfikir untuk sekian lama semenjak cadangan itu pertama kali dilontarkan, insya-Allah, itulah yang akan aku lakukan sebaik manuskrip "Transgenesis" disiapkan.

Khamis, 3 Mei 2007

Rupa baru... tapi bukan pakai susuk

Semenjak aku mulakan blog "Ombak Senja" pada tahun lepas, ini adalah kali kedua aku melakukan perubahan, penambahbaikan dan penaiktarafan kepada reka letak dan rupa bentuk blog ini. Beberapa pembaharuan telah dilakukan, dan diharapkan pengunjung akan lebih selesa dengan rupa bentuk baru blog ini.

Dari semasa ke semasa, aku akan mempertingkatkan lagi penampilan blog ini dengan memperkenalkan ciri-ciri baru yang mesra pengunjung, insya-Allah.

Mulai hari ini juga, blog "Ombak Senja" ini dikenali sebagai blog "Amir Husaini... Novelis" dan secara rasminya menjadi blog khusus untuk penulis novel Amir Husaini. Blog ini menjadi platform bagi membincangkan hasil penulisan Amir Husaini.

Selasa, 24 April 2007

Aku terusik

Aku terusik membaca cerpen bertajuk "Calon YB" yang disiarkan di dalam ruangan Sudut Sastera (halaman 30) Mingguan Malaysia pada hari Ahad lalu.

Aku terusik bukan kerana apa, tetapi kerana penulisnya aku kenali.

Aku terusik juga kerana penulisnya yang ku kenali ini kini tidak ada lagi di dunia ini.

Aku terusik kerana kisah yang ditintakannya itu dapat ku fahami dan ku selami.

Aku terusik kerana watak yang dilakarkannya di dalam cerpen itu adalah watak-watak yang ku kenali.

Apapun, kisah "Calon YB" sarat dengan mesej tersirat, kaya dengan metafora, serta padat dengan peringatan dan wasiat. Dan ini jugalah yang menyebabkan aku terusik.

Al-Fatihah buat penulisnya.

Selasa, 17 April 2007

Ke mana hendak dituju?

Petang tadi aku menelefon editor yang menyunting "Ombak Senja." Tujuan aku menelefonnya adalah untuk bertanyakan beberapa hal, seperti publisiti sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang akan berlangsung tidak lama lagi.

Macam manapun, aku agak terperanjat apabila diberitahu yang editor ini baru sahaja meletakkan jawatan dan tidak lagi bertugas di situ. Aku sedikit tersentap kerana aku agak selesa berurusan dengannya. Beliau seorang yang mudah berkira dan tidak banyak kerenah. Aku cuba menghubungi nombor telefon bimbitnya, tetapi nombor itu tidak lagi beroperasi.

Apapun, aku terpaksa melihat kembali masa hadapan aku dengan penerbit ini. Jika aku terus mahu menerbitkan novel-novel yang akan datang, aku perlu mencari orang baru di sana yang boleh aku jadikan sebagai orang perhubungan. Jika tidak, aku mungkin perlu mencari penerbit baru.

Entahlah..., aku pun tak pasti ke mana hendak ku tuju.

Isnin, 16 April 2007

Pengalaman pertama

Semalam aku sempat menghadirkan diri ke majlis pelancaran novel karya Izza Aripin bertajuk "Kerana Dia Cinta" di Avenue K. Ini pengalaman pertama aku menghadiri majlis sebegini. Suasananya tidak formal, relaks dan kasual. Rasanya amat sesuai dengan imej santai yang dibawa di dalam majlis ini.

Apapun tahniah buat Izza Aripin di atas kelahiran novel kelimanya. Dan kata-kata Izza Aripin berikut yang diucapkannya semalam mungkin menggambarkan perasaannya dengan kelahiran novel terbarunya:

Terima kasih! Terima kasih! Terima kasih!

Rabu, 11 April 2007

Pelancaran novel "Kerana Dia Cinta"

Pada hari Ahad 15 April ini, novel terbaru karya Izza Aripin akan dilancakan di Avenue K, Kuala Lumpur. Beliau ada menjemput aku untuk menghadiri pelancaran tersebut. Insya-Allah jika tidak ada aral yang melintang, aku akan menghadirkan diri. Bukannya apa, sekadar ingin melihat sendiri suasana pelancaran novel. Ini merupakan satu perkara yang belum pernah aku lalui sebelum ini. Sebelum ini, kalau adapun pelancaran yang aku hadiri adalah pelancaran buku-buku akademik yang nyata sekali suasananya jauh berbeza.

Maklumat lanjut tentang novel "Kerana Dia Cinta" boleh didapati di pautan ini.