Rabu, 26 September 2007

Opah De Mengulas Ombak Senja

Macam boleh rhyme pula tajuk coretan kali ini - "Opah De Mengulas Ombak Senja." Hehehe...

Walau bagaimanapun, aku ingin merakamkan ucapan penghargaan aku kepada penulis novel yang tidak pernah gagal mengundang senyum dan tawa di wajah pembaca iaitu E.M. Muhammad alias Oshun Muhammad alias Opah De alias OD alias banyak lagi nama-nama lain termasuk nama sebenar di dalam pasport. Jangan marah OD, saja bergurau!

Untuk makluman, ini adalah ulasan keempat untuk novel Ombak Senja yang aku temui. Jadi, tanpa meminta keizinan daripada empunya ulasan, aku memperturunkan ulasan tersebut di bawah untuk tujuan penyerantaraan:

Sebelum membaca novel garapan ahli pemikir yang berbakat besar dalam bidang penulisan ini, OD sudah tahu kisah yang dijadikan landasan Ombak Senja berdasarkan entri di blog penulis.

Dalam novel sulungnya ini, Amir Husaini menjadikan seorang lelaki sebagai pendokong watak utamanya. Hairi, menghidap AIDS kerana memilih jalan yang salah pada suatu ketika dahulu. Hairi pulang ke kampung halamannya, kampung tempat dia dilahirkan, dibesarkan dan kampung tempat ibu bapanya disemadikan, untuk menghabiskan sisa-sisa hidupnya yang tinggal sedikit. Niatnya, di akhir usianya itu dia ingin mencurahkan bakti kepada penduduk kampung itu dan OD rasa, dia juga ingin jasadnya disemadikan di sebelah kubur ibu dan ayahnya.

Namun, hasrat Hairi tidak kesampaian apabila khabar mengenai dirinya yang menghidap AIDS tersebar luas.

Di sini, Amir Husaini memaparkan reaksi pelbagai yang diberikan oleh orang-orang kampung apabila dibentangkan dengan situasi yang mencabar. Penulis memaparkan sikap manusia yang berbeza berdasarkan akal fikiran mereka dan bukan berdasarkan usia atau pelajaran. Segolongan watak dalam Ombak Senja mempunyai akal yang panjang dan berfikiran terbuka. Mereka masih menerima Hairi dengan baik walaupun hati mereka kecewa. Yang selebihnya, sudah dapat kita agak reaksi mereka. OD gesa cucunda membaca sendiri novel ini untuk melihat dengan jelas tindakan mereka terhadap Hairi yang amat merobek perasaan dan jiwa.

Kisah cinta di antara Hairi dan Sofea diselitkan dalam novel ini tetapi tidak terlalu menumpukan kepada kisah cinta mereka sehingga dunia lain di sekeliling kita tidak wujud. Kisah kasih sayang antara manusia juga bijak Amir pamirkan melalui watak Zirul dan Mak Esah terhadap Hairi. Kisah kasih sayang antara manusia dengan TUHAN juga menjadi tonggak dalam novel ini. Kalau tidak kerana keinsafan yang diperoleh Hairi, OD percaya dia akan terus bergelumang dengan dunia PLU-nya. Beberapa bab di akhir cerita mengundang kesedihan di hati OD. Sedih melihat pengorbanan suci seorang wanita terhadap lelaki yang dicintainya, sedih kerana hasrat Hairi tidak kesampaian dek sikap buta hati dan minda manusia, sedih dengan pemergian Hairi yang tiba-tiba (naluri OD tak sempat hendak meneka langsung... sabar-sabar).

Kalau hendak kepuasan membaca kisah sebenar manusia, bacalah novel ini. Garapan Amir Husaini bersahaja, mudah OD membacanya bagai air sungai yang mengalir terus. Tetapi dalam mudah tak mudah itu, Amir Husaini tetap menimbulkan rasa tidak sabar dalam diri OD untuk mengetahui bagaimana sebenarnya Hairi dijangkiti penyakit yang tidak ada ubat di atas muka bumi ini. Amir Husaini tetap menimbulkan rasa marah OD dengan tindak-tanduk manusia terutama di akhir-akhir cerita. Amir Husaini mengajar kita supaya bersedia untuk menghadapi segala kemungkinan, kerana kita tidak boleh meneka apa yang berlari di akal fikiran manusia di keliling kita. Hairi benar-benar bersedia... itu yang membuatkan OD rasa sebak.

Hanya satu kesilapan teknik yang OD jumpa. Mukasurat 240 perenggan pertama. Agak mengelirukan OD sebab setahu OD, Pak Samad sudah insaf. Rupanya, typo...

Itu hal kecil sahaja. Yang penting, OD puas hati membacanya. Tahniah kepada Amir Husaini. Bila nak keluar buku kedua?

Bintang: ****

Ulasan di atas juga boleh ditatapi di blog OD. Terima kasih OD kerana sudi membaca dan mengulas Ombak Senja. Siap bagi bintang lagi.

2 maklum balas:

©Opah De berkata...

Salam Amir...
Sama-sama kasih... ekekeekekeke... isy, jangan ler fikir bukan-bukan.
Apa yang OD tulis tu adalah apa yang OD rasakan semasa membaca novel itu. Sayang, syarikat di Bangsar tak fikir ia layak diterbitkan tapi kalau tak bagus, takkan ada orang suka, kan? Tahniah lagi sekali.
Memang rhyme ek, Opah De mengulas Ombak Senja... cewah. Leh jadi pengulas profesional nih... huhu... satu-satu ler orang tua ni pun!!!

Amir Husaini berkata...

Tak salah kalau OD jadi pengulas profesional. Memang sudah ada gaya, bakat dan kelas tersendiri :-)